Wednesday, December 30, 2015

TTC Journey: Season 2 Episode 1

Sumpah, saya sangat iri sama orang yang sangat mudah hamil. Ternyata kehamilan untuk sebagian orang itu tidak semudah di film Pernikahan Dini (inget gak?! Yang main agmon sama syahrul gunawan, sekali berhubungan, langsung hamidun!hahah!) jadi bersyukurlah kamu-kamu yang tidak perlu bolbal obgyn.. 

Okehh! Mari kita mulaii. 

I dont know if it is appropriate to tell detail story about my TTC. Yang pasti, tujuan saya hanya untuk sharing dan memberi info, selayaknya saya juga banyak mendapatkan info berguna dari internet dan blog-walking. Dan semoga info2nya berguna untuk pasangan2 lain yang juga sedang TTC hehe.

Setelah Season1 TTC yang belum banyak saya dokumentasikan (karena satu dan lain hal). Season2 akan gw dokumentasikan dengan lengkap. 

October kemarin setelah second honeymoon belum berhasil membuahkan. Akhirnya saya dan MT memutuskan untuk kembali ke dokter. 

Pengalaman dari dokter yang kemarin, saat ini saya lebih selektif memilih dokter. Kriteria yg saya cari tidaklaah sulit haha:
1. Komunikatif. Dalam arti: bisa diajak ngobrol, tidak memberikan kesan "terburu-buru" walaupun pasiennya super antri.
2. Harus praktek di RSIA. Karena anggapan saya RSIA itu lebih enak dibanding RSU (gak tau dr segi apanya, ini hanya personal preference) haha
3. Tidak komersil. Mendengar kiri-kanan dan membaca blog2 orang, banyak cerita mengenai dokter yang komersial. Apa ajah disarankan. Dan berujung pada harga yang mahal. As u may know, kalau kontrol ke dokter kandungan dengan diagnosa fertility itu tidak diganti asuransi :( jadi saya yang cheapo ini harus selektif memilih dokter yang komersial.
4. Kalau bisa punya KFER (konsultan fertilitas), kalau tidak punya, dia harus punya track record bagus. 
5. Dokter cowo. Meskipun agak risih "diubek2" sama dokter cowo, tapi menurut beberapa pengalaman teman yang ke beberapa dokter cewe, biasanya mengeluh lebih "sakit". Hmmm nggak tau persis sih kenapa. 

Akhirnya pilihan pun jatuh ke dokter Arie Polim, SPOG (K). 

Saat siklus di bulan December datang, sayapun menelepon RS Bunda dan bertanya kapan sebaiknya saya ke dokter. Maksudnya biar nggak 2x bayar gitu. Misalnya datang hari ke xx tau2 dokternya suruh balik lagi hari ke yy karena belum kelihatan telurnya. Kalo gitu kan jd 2x bayar. #cheapomode. 

Kata si suster harus datang di H+2. Datanglah saya hari itu ke dokter. Dan si Pak dokter bilang, dia mau transvaginal USG (OMG!). (You know why I was so shocked)

Setelah saya ceritakan kronologis saya dengan obgyn sebelumnya dan saya berikan hasil HSG, dr. Arie memberikan kebebasan untuk saya dan suami apakah mau langsung inseminasi natural, atau mau coba normal dl. Tanpa banyak mikir (karena cheapo juga) akhirnya saya memutuskan untuk normal dulu. Siapa tau Tuhan berkehendak lain. 

Hari itu saya pulang dengan bill kurleb 1.5 juta (excld sperm analysis:350k) dan jadwal disuruh balik lagi di H+14. Saya dikasih obat penyubur yang saya lupa namanya dan asam folat. Sedangkan suami dibekali antioksidan yang harganya 2/3 dr billing (nangis darah liat tagihan CC buldep) dan rujukan untuk test sperma. 

Tibalah H+14. 
Tanpa antri panjang, sayapun masuk sesuai jadwal. Seperti biasa dan kebanyakan dokter, masuk2 lgs disuruh ngangkang untuk tranvaginal USG (ouch!). 

Hasilnya cukup melegakan. Ketebalan dinding rahim 8.5mm, jumlah telur yang besar :2, 1 dikiri dan 1 dikanan (karena menggunakan obat penyubur) dan besar sekali (20mm dan 23mm) . Kalo info dari seorang teman yang sudah lama TTC, ketebalan dinding rahim normal harusnya 7mm, jumlah telur: 1 kalo tanpa obat, dan besarnya minimal 18mm. 

Hasil sperm test suami: tetratozoospermia. Apakah itu sodara2..?! Haha 
Intinya jumlah % sperm yang normal tidak sampai 4% (batas normal). Tapi kabar baiknya jumlahnya 10x lipat jumlah normal. Soo nggak masalah dehh walaupun % nya gak sampai 4%, jumlahnya tetap lebih banyak dr org normal. Motility (kecepatan) nya juga sangat bagus. Yeay MT! 
Tapi pesan dokter, disuruh makan wortel yang banyak (ouch!!!) 

Hari itu kami pulang membawa "jadwal" hehe. 2 hari sekali yah, saran dr.Arie. Dan   disuruh balik lagi di H+21 untuk lihat apakah sudah terjadi ovulasi atau belum. Karena ini hanya kontrol normal, dokterpun tidak lagi repot2 memberikan obat dan vitamin, so hari itu saya hanyak bayar konsultasi dokter. (Semoga ini sign kalo dokternya tidak komersial hehe) 

H+21 pun datang. Hari itu rencananya si pak dokter hanya mau liat apakah saya sudah ovulasi atau belum. Setelah (again) di transv. USG, telur sebelah kiri sudah tidak tampak, dr. Arie beranggapan sudah ovulasi lebih dulu makanya sudah tidak kelihatan bekas apapun. Sedangkan telur sebelah kanan terlihat agak berantakan dan mengecil, kata dr.Arie ini artinya baru 1hari + ovulasinya. TAPI dokter juga menemukan gumpalan (yang dia sebut gimpalan darah) di ovarium kanan (hiks! Apalagi ini). Dr. Arie curiga ini kista (HIKS!) tapi dia heran kenapa di USG pertama dan kedua tidak ada. Jadi dia bilang mungkin akan luruh kalau nanti datang bulan. 

Kesimpulan kunjungan ketiga: ngambang. Belum tau hamil atau nggak, karena hasilnya br bisa diketahui about 2 weeks. So, kayak org IVF deh: 2 weeks wait (2ww) hehe. Dan hopefully gimpalan darah itu bukan apa2 yahh.. 

Next kunjungan would be: kalo hamil or kalau datang bulan, H+2 atau 3 hari. *crossing fingers* 

Begitulah perjalanan TTC season two, episode 1. Minta doanya juga yahh para pembacaa! Semoga berhasil hehe! Makasihhh :)

Ciao! 

Thursday, December 17, 2015

As December Passed By

Gaya banget nggak guys judulnyaaa!! Hehe

Kebiasaan di akhir tahun, semua televisi swasta pasti menayangkan kaleidoskop di tahun tersebut. Nggak mau kalah dengan teve2 suasta ntu, ane juga mao menampilkan kaleidoskop donk yee.. 

2015 is soooo long story for me and my new lil' family (me, my husband, harga dollar, IHSG, dan harga emas.. *apasih). mulai dari segala macam TTC dan intriks nya.. Perjalanan panjang dalam berusaha disiplin dalam berinvestasi demi masa depan yang lebih cerah.. Happy happy travelling.. Dan ditutup dengan intriks dengan notaris dan penjual rumah.. *sigh*

TTC and its problems.
2015 adalah tahun pertama kami benar2 mulai serius TTC. Setelah mendengar masukkan dari salah satu tante saya yang 6tahun 'kosong' dan akhirnya berhasil dibantu dengan dr. Yani Toegiono dan langsung punya anak lelaki 3 ekor berturut2 hehe. Akhirnya kami mulai ke dr. yani di bulan May. 
Hari berganti minggu, minggu berganti bulan. Tsaahh.. Long story short, Belum berhasil. Dan karena saya kurang cocok dengan dokternya yang selalu bersikap seperti terburu2 setiap kali konsultasi. Hal ini membuat saya dan MT nggak bisa tanya2 lebih banyak. Akhirnya kami memutuskan untuk berhenti ke dokter dan honeymoon kedua. 
Tapi yah, namanya jalan2, pasti maunya jalan. Pasti nggak ada istirahatnya. Singkat cerita, masih belum berhasil. 

Mulai dari excited kalo 'telat' 1-2 hari, sampai kecewa tiap kali liat hasil test pack, semua udah cerita biasa. Mulai dari nangis2 bombay sampe ketawa2 kalo liat negative haha!

Perasaan saat ditanya orang pun juga udah sangat biasa. Mulai dari risih ditanya, lama2 jadi cranky, sampai udah kebal dan biasa ajah. Haha. 

Kesimpulan akhirnya, mungkin proses ups and downs dalam TTC ini adalah proses pendewasaan diri dari Tuhan, supaya nantinya bisa mendidik titipan Tuhan dengan baik dan benar. Haha!

Status sekarang: tetap usaha, sudah ganti dokter, dan so far hasilnya bagus. Nanti diceritain detail di post lain yah!! 

Belajar rajin berinvestasi. 
As you may know, saya sudah menikah dengan seorang berdarah Semarang dan keturunan tionghoa hehe. As you also may know, orang Semarang itu terkenal pelit2 hehe. Nah, yang belum kalian tau, mereka menyebut dirinya "pandai mengatur uang" instead of pelit. Haha! 

Dan memang benar adanya, saya akui itu. Haha! MT memang nggak pernah melarang2 saya beli barang, yang biasanya dilakukan org pelit. Tapi dia menyuruh saya berfikir: perlukah barang tsb? Berapa lama barang tsb akan saya gunakan? Haha! Dia sendiri juga demikian, tapi disamping itu, kalau barang diskonan kami tetap kalap! Haha 

Anyhow, di tengah taun kami berdua memutuskan untuk lebih disiplin untuk menabung dan investasi. Juga, untuk berhenti seminimal mungkin menggunakan CC. Disiplin maksudnya investasi dan nabung dulu, baru belanja. Bukan sebaliknya. Hehe. It is a good thing meeting Semarangs. Hehehe.

Trigger dari kedisiplinan baru ini adalah karena suatu hari ada seminar investasi di kantornya si MT. Intinya si "motivator investasi" ini berkata: sesuatu yg bisa dieariskan ke anak cucu adalah bisnis. Mulailah berbisnis. Tapi bisnis itu sulit untuk sebagian orang. Jadi, mulailah membeli bisnis yang sudah jalan. Salah satunya adalah saham (tapi bukan sebagai swing trader yah, lebih kearah long term investment). Jadi mulailah kita fokus di MF dan saham di tahun ini. Haha! 

Status sekarang: masih usaha buat disiplin walaupun kadang nusuk2 tabungan dan investasi yg sudah ada buat belanja hehe. 

New property. 
Di penghujung 2015 alhamdulilah, akhirnya dapet property yg sesuai seluruh kriteria. Hehe. 

Awalnya kami memang merasa tinggal di Cibubur itu ok, tapi lama2 berasa jauuuhh sekali. Dan akhirnya kami mencari2 property lain yg lebih dekat dengan Jakarta. Pilihan satu2nya adalah daerah jakarta barat. Basically karena kami berdua sama2 anak barat. Tumbuh di barat (walaupun lahir di selatan haha!) jadi daerah itu sudah sangat akrab dengan kami. Selain itu di masa mendatang kalo sudah punya anak, rumahnya juga nggak terlalu jauh dr rumah orang tua. It doesn't mean that kita akan titip anak, cuma kalau kami berdua kerja, kan at least ortu bisa "sidak" ke rumah untuk bantu2 awasin suster dan pembantu hehe. 

Pertama pilih deket rumah mama (alfa yg nun macet namun nun mahal) tapi karena expectation salary increament tidak sebesar yang diharapkan (curcol boss! Haha) akhirnya diurungkan. Pertimbangan lain adalah, saat itu alfa makin macet, tidak ada kendaraan umum selain Metromini 70 yg punya track record yg sangat jelek (walaupun ttp jadi kendaraan favorite bapak saya haha!). 

Akhirnya kami iseng2 cari di dekat rumah mertua saya hehe. Selain dekat (banget) disana juga ada akses KRL (10min walking) ke Sudirman! Dan di penghujung tahunpun, kami akhirnya deal untuk membeli property tsb. Yeay MT and me!! 

Bermodalkan pinjaman kantor, pinjaman kiri kanan, jual investasi di harga rendah, pencairan seluruh TD, akhirmya kebeli juga rumah di Jakarta. 

Status sekarang: tinggal stay survive with the new installment! haha! Hemat hemat hemat! Sukur2 dapet gaji lebih atau ada yg mau bayarin pinjaman dengan bunga lebih ringan hehe! Dan menunggu renovasi selesai, kamipun akan mencari "hari baik" untuk pindah kesana! Yeay! 

Travel travel! 
Yah walaupun nggak fancy, tapi 2015 itu remarkable dengan beberapa travel trips. Beberapakali ke Bandung (mostly karena kawinan orang - sama seperti tahun sebelumnya juga). Singapore, Hongkong, dan terakhir Jatim Tour. Semoga di 2016 diberikan kesehatan dan kemampuan financial untuk jalan2 lagii yeay! 

And that's a wrap! 

I don't have much expectation di 2016. Yang paling penting adalah lancarnya renovasi dan pindahan nanti, juga keberhasilan TTC. Amin! Selebihnya serahkan sama Yang Di Atas. 

Happy new year all!
Wish u all the best in upcoming 2016! 





Wednesday, October 28, 2015

Jawa Timur Part 2: Batu

Ternyata Malang dan Batu itu satu propinsi! (Lah yah iyahlahh) eh makaud saya, satu kabupaten atau kotamadya gitu deh sama Malang. Btw, apasih bedanya kotamadya sama kabupaten?? Sepanjang perjalanan Malang-Batu, saya dan MT membahas ini. Saya sih sudah lupa. Tapi MT sok tau. (Haha! Maap suamikuhh).

Anyhooww, perjalanan kami ke Batu dihantui oleh rasa lapaaarrr.. Kalau baca post terakhir, foto terakhir, adalah sarapan kita di pagi hari. Dan cuma itu. Karena sarapannya sambil jalan pagi. Dan selama jalan pagi saya hanya bawa uang IDR50K 1 lembar. Sedangkan IDR12K sudah dipakai MT buat beli cemilan. So kita harus makan berdua plus 1 minum dengan total max IDR38K. Jadilah selama perjalanan ke Batu, kami kelaparaann! 

Sebelum memasuki kota Batu, MT yg sudah pernah melakukan road trip ini sudah bilang, kalau di Batu makanannya tidak seenak Malang. Makanya I dont expect more ttg culinary Batu. 

Memasuki kota Batu, kami ketemu satu resto yang menurut ilmu nujumnya mbak google, enak, Warung Wareg. Kata nya sih resto ini salah satu rekomendasi untuk makan di Batu. Restonya cukup besar, cuma... Kok sepii yahh.. Mungkin karena hari senin juga sih.. 


Ada bbrp menu yang ditulis dalam istilah Jawa.. Salah satunya Ayam ngluwak (ayam diapain pula ituu). Mbaknya sudah bilang kalau itu ayem bumbu merah yang pedas sekali. Tapi MT memberanikan diri pesan. Dan end up dengan ritual toilet besok pagi yang lebih lama haha! 

Kami juga pesan es antri stress. Seriously, that is the name! Karena kita sangat stress dengan kerjaan, akhirnya kita pesan es itu hahaha! Dan benar2 menyegarkan, isinya: parutan mangga muda, ketimun, lemon and lime juice! Fresh!! 

Next stop is: the well-known Museum Angkut + movie star studio! Tambah 10 rb rupiah, bisa masuk ke Museum Topeng :)

Nggak tau siapa yang punya si Museum Angkut ini (belum research di google tapi denger2 sih masih satu gp sama Taman Safari) yang pasti Batu's government put so much care of their tourism and they did a great job! 

Isinya museum angkut, yang pasti segala macam sejarah ttg angkutan yahh.. Sejarah motor, sejarah mobil, sejarah mesin, sepeda, kapal laut.. Dll dll.. Dan + movie star studio. What can I say, itu bisa dibilang mirip sama Universal studio singapore, minus wahana2 nya. Tapi jangan salah! Wahananya bisa kita nikmatin di tmpt lain di Batu. Wait for the story yahh.. 

Salah satu koleksi Museum Angkut: First Car of The late president Soekarno. Dalam papan sejarahnya, bisa dibaca betapa presiden pertama kita ini punya negotiation skill yah hebat. Dia bisa menukar 1 tahanan perang US dengan prediantial car and helicopter buatan US. 

Pardon muka2 yang kelelahan mengelilingi museum angkut yah.. Jalanan ini, didalam Museum Angkut yang menurut saya mirip sama universal. Konsepnya adalah banyak foto spot di kiri dan kanan jalan, dan juga mobil2 versi kuno sebagai display. They also have the gift shop! Hehe 

 
Beberapa foto dari spot2 yang ada di sana. Karena nggak ada kesempatan untuk mengambil foto spot nya doank, jadi semua foto pasti ada saya dan MT nya yahh hahaha. 

Setelah lelah di museum angkut, kita masih punya 1 pass untuk ke museum Topeng. Museum Tooeng ini isinya lebih ke sejarah kebudayaan indonesia. Mulai dari topeng2 pastinya! Dikanjutkan dengan senjata2 daerah, baju dan acara kebudayaan. But a bit boring, karena semuanya hanya dimasukan di dalam etalase dan diberikan tulisan penjelas. 
Kurang lebih seperti ini. 

Setelah lelah di Museum Angkut + movie star studio (panjaaang bener nama lengkapnya) dan juga museum topeng, saatnya kita check in ke hotel! Yeay! 

Hotel yang kami pilih masih di lingkungan JaTim Park 2, Pohon Inn. Mereka sih menjual "pengalaman menginap dalam pohon raksasa" 
Abaikan muka saya yg lagi cengir2. Hehe

Pengalaman meninap di pohon raksasa? Nothing! Itu kan exterior. Interiornya sama seperti hotel2 pada umumnya. Nothing special. Even, saya agak kecewa sih sama Pohon Inn. A few disappointing points: wi fi nya tidak stabil dan barely bisa ke detect sama HP kami, ranjangnya yang sudah kuno dan keras, WC nya agak kuno dan sedikit kotor, dan yg paling penting dr tempat yang dingin adalah air panas, sedangkan waktu saya mandi malam, air panasnya tidak keluar!!! 

Satu lagi yang mereka jual adalah restoran yang mejanya bisa berputar, dimana kalian bisa lihat cheetah, jaguar, dan macan loreng di sekitarnya. Kurang lebih mirip seperti restoran di dalam Bali Zoo. Tapi restoran ini cenderung gelap. Dan! Kandang macannya kecil sekaliii.. Saya jadi kasian liat macam lorengnya yang hanya putar2 di kandang kecil itu dan nampak stress. 

Intermezzo, saya punya seorang teman yang declare dirinya "anti zoo" karena menurut dia hewan2 di zoo adalah heean yang seharusnya hidup liar. Jadi, karena cerita dia, dan saya melihat nasib si macan loreng, jadi merasa ada benernya pemikiran orang2 yang "anti zoo" haha! 

Satu2nya plus poin dari hotel ini adalah: lokasi! Karena lokasinya di dalam Jatim Park2, maka kami tidak perlu capai2 menggapai hotel kalo kaki sudah super lelah menjelajahi zoo dan museums hehe. 

Sore2 kami pergi ke salah satu resto yang juga katanya terkenal di Batu: Pondok Sate Hotplate. 
Makan sate dengan sensasi hotplate. Rasanya sih 7/10. Enaknya makan sate di Jatim adalah: bentuk sate yg lebih besar dibanding sate2 ayam di Jakarta haha! 


Setelah kenyang menyantap sate, Malam hari adalah waktunya ke Batu Night Spectacular! (BNS) 
BNS ini menjual wahana semacam mini dufan tapi dibuka baru malam hari. Kalau nggak salah dari jam 5 sore sampai jam 11 malam. Wahana didalamnya sih tidak sebanyak dufan tapi nggak kalah juga lho dari dufan! 
Ini salah satu wahana pontang panting uang tidak kita naiki karena ada seseorang yang phobia ketinggian. 

Tiket masuk BNS ini hanya IDR20K untuk yg tidak terusan. Sedangkan kalau mau terusan harganya IDR100K. Kami memilih masuk yg tidak terusan, karena: 1. Ada beberapa wahana yang sudah pasti tudak kami naiki (yg berhubungan sama setan dan ketinggian)
2. Wahana pasar malam (spt lempar bola ke kaleng, pecarin piring, pecahin balon) itu harus bayar lagi beli kuponnya. Hehe

Harga tiap wahana di dalam (kalau kita tidak beli tiket terusan) berkidar antara IDR10-15K.. Murah yah! 

Di BNS ini juga ada wahana Rumah Jantu yang katanya mirip seperti yg di Genting, Malaysia. Tapi karena penakut, saya memilih untuk tidak masuk deh..
4D juga merupakan salah satu wahana wajib dikunjungi di dalam BNS.. 

Dan satu lagi, kalau kalian sanggup, kalian harus menantang diri ikut wahana Rodeo. Dimana si mas nya mengoperasikan goyang2 si banteng kayu dan peserta harus bertahan selama 60 detik di atas banteng. Sudah 3-4 peserta gagal sebelum si MT. Akhirnya si MT memberanikan diri main rodeo, dan berhasil!! HAHAH what an achievement! 
Dapat 1 kupon tiket gratis main wahana apa ajah dan dapat stiker BNS yeaayy! Akhirnya stujernya saya pakai buat maun piringan muter2 atas bawah bolak balik. 

Satu lagi wahana yang menurut saya kreatif! Namanya gravity. Intinya kita masuk ke dalam suatu ruangan bundar, and then, setelah ruangan ditutup dan wahana berjalan, kita akan menempel ke tembok dan sangat sulit untuk mengangkat dan menggerakkan bagian tubuh. Haha! Ternyata, ruangan bundar itu di putar sedemikian rupa sehingga menghasilkan gaya sentrifugal yang membuat kita tertahan disisi paking luar ruangan bundar tersebut. Masih inget gak ini?? Kecepatan sentrifugal, pelajaran fisika SMP!!

Di wahana pasar malam, MT ikut permainan lempar bola tenis untuk memecatkan piring. Dari 3x kesempatan, MT berhasil menghilangkan 1 bola yang dia lempar ke atap dan tidak dapat diambil lagi sama si mbak nya :( Untung saja kita tidak disuruh mengganti hehe

Besoknya, mulailah petualangan di Jatim Park 2! Kalau bilang "JTP2" artinya adalah: Museum Satwa dan Batu Secret Zoo. Namun ada satu lagi wahana di lingkungan tersebut: eco green park (EGP haha!). Sebenarnya mereka menjual tiket terusan yang berisi seluruh wahana di Batu (JTP1,2, EGP, batu night specta, museum angkut dan museum bagong) dengan harga IDR275K yang bisa berlaku 2hari. Tapi, berhubung saya sudah membayar masuk Museum Angkut dan BNS kemarin, akhirnya saya beli Tiket JTP2 sajah, dan again, plus 10rb rupiah bisa tambah EGP. So, total tiket masuk hari kedua adalah IDR85K. 

Dengan IDR85K, kita harus masuk ketiga wahana tsb (museum satwa, zoo, dan EGP) dalam waktu 1 hari. Tapi, karena saya menginap di Pohon Inn, mereka memberikan feature untuk bisa masuk 2 hari dengan meminta cap pass br dari hotel di hari kedua! Akhirnya ada another plus point yah dengan menginap di PI. Hehe. 

First stop for the day: EGP! 
JTP menyediakan 1 kereta tak berkuda (apasih) untuk jalan ke EGP.. Sebenarnya paling hanya 200m sih dari hotel, tapi tetap saja kita pakai kereta haha! 

Isinya EGP sebenarnya pengetahuan ttg satwa dan lingkungan. Mostly satwa yang ada di EGP adalah burung kakak tua dan beoo! Haha karena banyak bangeeettt macamnya. 

Memasuki EGP, kita disambut bbrp patung hewan yang dibuat menggunakan barang2 bekas, dengan message "barang daur ulang juga bisa jadi bagus lhoo"
Ini salah satunya bentuk gajah menggunakan televisi bekas. Ada lagi bbrp bentuk2 seperti sapi. 

Ada juga 1 ruangan khusus serangga, baik yang masih hidup maupun yang sudah dikeraskan, seperti kupu2. Bagus sihh.. Tapi saya merasa insecure dalam ruangan itu! Bayangkan ada ribuat serangga baik yang beracun atau tidak. Baik semut, belalang, kalajengking dan KECOA!! 

Lelah di EGP (gede banget sih tempatnya!) kita lanjut ke batu secret zoo! (BSZ). Nggak ngerti juga kenapa namanya pake ada rahasia2nya. Nggak ngerti dimana letak secret nya pas lg mengunjungI BSZ hehehe.. 

Sedikit mengulang EGP, BSZ juga punya ragam satwa unggas termasuk burung beo. Satwa unggas yang tidak dapat terbang hanya di kandangi dan dibatasi dengan kayu. Jadi ada beberapa burung yang bisa berpindah2, kalau mereka bisa lompat. Misalnya saja Merak. Dan ini menurut saya cukup scary! Haha! 

BSZ juga menyediakan edukasi spot seperti cara pengolaan pupuk organik, mulai dari kotoran sapi sampai kotoran manusia! Haha! Juga ada spot permainan air yang bisa mengeluarkan suara2 denting2 (sulit menjelaskannya) dan saya tidak punya fotonya :( 

Baik di EGP dan di BSZ, pasti ada satu kawasan bermain anak. EGP menyediakan wahana mini waterboom untuk anak2 sedangkan BSZ menyediakan mini BNS hehe. Kebetulan ada beberapa TK dari surabaya dan anak2 (mungkin SMP) dari sekolah Jubilee Hakarta yang sedang berkunjung. Jadi hari itu cukup ramai dengan suara anak2 kecil. 

Waktu sudah menunjukkan pukul 3 dan kami sudah sangat capai, karena BSZ tidak kalah besar dengan EGP. Berkeliling berjalan kaki itu sama seperti berjalan 6 jam sehati. Artinya, seluruh makanan yang kita makan dari kemarin sudah habis terbakar *sigh 

Perhentian terakhir (dan untungnya indoor dan berAC hehe!): Museum Satwa. 

Kalo kalian nonton Night at the Museum, nah museum satwa mirip seperti itu. Saat masuk, kami disambut dengan diorama dinasaurus yang besar2! Kalao di Night at The Museum cuma ada 1 jenis dino, di museum satwa lebih gaya, mereka punya  4 (kalo nggak salah) tulang2 dino yang sitaruh di center. 
Maap yah gambarnya salah fokus. Coba kalian lebih fokus di belakang kami. Kami tau kami lebih menarik, tapi... ( apasih) hehe! 

Feature lain dari museum satwa adalah: diorama2 hewan yang sudah mati dan dikeraskan. Kebanyakan hewan sudah kita lihat sih di BSZ danmasih hidup pula.

Jadi kami lebih cepat menyudahi kunjungan ke museum satwa. Wala! Selesai 3 lokasi dalam satu hari di jam 5. Dan kami super super kelelahan. Haha! 

Untungnya kami menginap di PI yang lokasinya tinggal selemparan bati. Jadi bisa langsung pulang Hotel dan bobo sore hehe. 

Malamnya, kami mencoba satu tempat nongkrong anak2 gahul Batu. Bamanya: restoran Pizza Panties. 

Intinya, karena pizzanya dilipat, jadi seperti panties hehe! 

Seperti ini! Saat sampai disana, ternyata antri! OMG, saya tidak menyangka, padahal itu hari biasa, bukan weekend. 

It should be good! Dan benar, enak! Dengan pizza seporsi (1 porsi untuk 1 orang yaaa) hanya berharga IDR20K-an dan minum yang hanya belasan ribu, radanya enaaakk! Worth it! 

Besok harinya, setelah menikmati sarapan di hotel dan berkemas, kamipun check out dan bergegas menuju JTP1! 

Di JTP1, hanya ada 2 tempat bermain: JTP1 dan Museum Bagong. Keduanya hanya membutuhkan pass seharga IDR70K hehe! 

Pertama kita masuk Museum Bagong. Namanya doank Bagong. Intinya kita belajar bersama salah satu tokoh wayang Jawa Timur, Bagong, mengenai alat-alat dalam tubih manusia. 

Museum bagong ini dibagi2 per alat tubuh. Dimulai dari mulut, hidung, mata, otak, etc sampai dengan diorama mayat yang di awetkan (iyah, orang beneran meninggal dan diawetkan) serem yah! 

Di masing2 alat tubuh ada "sesuatu" yang bisa berinteraksi. Sesuatu itu bisa jadi monitor layar sentuh yang menyediakan kuis2, patung yang bisa berbicara, bagong yang menceritakan ttg bersendawa, dan lain-lain. 

Di masing2 bagian dari museum ini ada mbak2 dan mas2 yang siap menjelaskan apa saja dan bagaimana alat2 dalam tubuh itu bekerja, penyakit2 di dalamnya etc. dan saya baru tau, mereka itu bukan sekedar pekerja yang diberi pengetahuan ttg alat tubuh lho! Mereka ini sangat-sangat knowledgable. Karena mereka ternyata memiliki background yg sangat bagus. Ada yang S2 dari kesehatan masyarakat di UI. Ada yang memang masih mahasiswa kedokteran, tapi magang disana. Canggih yah!! 



Ini salah satu papan interaktif dalam Museum Bagong. Coba kalian kalau mau test, lihat test nya di gambar pertama dan hasilnya di gambar kedua. Hehe. 


Ini juga salah satu pengetahuan yang saya baca di Museum Bagong. Buat kalian yang memiliki masalah pencernaan, ada bagusnya membaca ini hehe. 

Terakhir, museum Bagong menyediakan test darah, osteoporosis, dan test mata. 
Saya mencoba test gila darah setelah makan ( karena tidak puasa) dan hasilnya: kurang makan! Oh No! Haha gula darah saat itu hanya 85 sajahh.. Tapi maklum sih karena sudahmendekati jam makan siang, jadi pasti gula darahnya rendah. Hehe

Selanjutnya kami meneruskan ke wahana JTP1. Kalo kata MT, JTP 1 ini mirip TMII tapi disajikan dengan lebih menarik. Karena, seperti halnya TMII, JTP1 lebih memberikan pengetahuan mengenai kebudayaan Indonesia. Tapi ditambah dengan pengetahuan fisika dan kimia, dan lebih bagus dari Museum Scienec di Singapore (in my opinion yah) hehe


Dan salah satu foto di museum ilmu pengetahuannya hanya ini 

(Hayoo ada yang masih inget jembatan keledainya hapalan unsur kimia nggaa?!?! Saya hanya ingat yang column pertama: HaLiNa Kawin Robi Cs Frustasi heheh) 

Selesai bermain main di lingkungan JTP 1, kira2 sudah pukul 4. Kami langsung beranjak ke destinasi selanjutnya: Kusuma Agrowisata (KAg)

KAg ini adalah wisata petik apel yang sudah ada beberapa belas tahun yang lalu. Wisata pertama kali di batu. Dulu saya pernah kesini waktu road trip Jakarta-Bali sama keluarga, dan sekrang masih ada! 

KAg ini ada hotelnya, dan lokasinya lebih tinggi dibanding Pohon Inn. Jadi lebih dingiiiiiiiinnn.. Apalagi kalau malam. 

Setelah checkin dan drama pindah kamar karena banyak semut di kamar, kamipun mencari makan malam. Tujuannya adalah: Kertasari. 

Bisa dibilang Kertasari adalah restauran paling decent pertama yang saya makan sejak dari Malang. Tempatnya besar, bersih, dan makanannya enak. Harganyapun sejauh ini paling mahal. Biasa kami tidak pernah makan mencapai IDR100K, kali ini makanan kami berharga: IDR200K hehe. Tapi super worth it! 

Appetizier berupa tahu petis, disajikan menggunakan pisau dan garpu.. Kapan lagi coba?! Hihi 

Main course!! 

Plus sate jamuuurr!! Slruuupp (harga sate jamur ini seharga sate ayam lho! ) haha

Kalau teori seorang teman, menu makanan itu max N(jumlah orang) + 1, kalau kami: 2N+1 hehe!

Kertasari ini benar2 beraih lho! Walaupun sepi dan tidak ada pengunjung (karena low season), mereka tetap menjaga keberaihan meja2 dan kursi mereka! Recommended deh!! 

Besoknya, karena sengaja menginap di KAg, kita melakukan apa yang sejuta umat lakukan di Batu: memetik apel hehe! 

Masuk kebun bayar lagi, hiks, mungkin karena kami beli tiket di Agoda. Noted yah teman2 yang mau kesana, walaupun tiket Agoda murah, tapi belum termasuk breakfast dan wisata petik buahnya *sigh* jadi nampaknya lebih baik pesan langsung sama Hotelnya. 

HTM nya kalau nggak salah IDR60K, sudah dapat: yogurth (yang akhirnya ketinggalan di hotel Surabaya), petik apel @2buah, dan petik jambu @ 2buah. Buah-buah yang tersedia sebenarnya musiman. Mereka punya buah naga, jeruk, strawberry, etc. 

Sayangnya saat itu masih bulan kemarau berkepanjangan. Jadi kami hanya dapat buah kecik2 :(


Selesai memetik buah, kamipun bergegas meninggalkan Batu menuju Kediri. 

Bye Batu! 
Recommended place buat wisata keluarga! 

Next part 3 Sby-Kediri yahhh! Ciao! 























Monday, October 26, 2015

Jawa Timur Part 1: Malang


Entah gimana, akhirnya kita berdua came up untuk mengunjungi Jawa Timur. Mulai dari rencana ke NZ, menciut jadi ke Kor-Jap, menciut lagi jadi ke JaTim.. HAHAHA. Intinya sih lagi-lagi uang!! Haha karena terlalu sayang mengeluarkan uang puluhan juta *nasib punya suami orang Semarang* hehe 
Note: bukan menghina yah, tapi konon katanya orang berdarah Semarang itu pelit.. EH! salah2, mereka bilang, mereka itu pandai mengatur uang! #whatever hehe (to all Semarang ppl, I love you! Xixixi)

Intinya, karena saya belum bisa merajuk si MT, jdlah saya nurut ke Jawa Timur ajah.. Dan setelah pulang: nggak menyesal lho! Walaupun ujung2nya juga menghabiskan puluhan juta juga hiks *cek kantong kresek recehan kemarin kali2 masih ada sisanyaaa* Hehe. soalnya, dengan berkedok "second honeymoon #TTC" saya nggak mau kalo liburan ini jadi ala-ala backpacker haha! Maunya nginap di hotel bagus dan bawa kopernya gede2.. Zzzz bgt yah..

Hari pertama dimulai dengan pesawat pagi menuju Surabaya. Jam 8 tepat kami sudah sampai Surabaya. Janjian sama si Pak Hasan (bapak rental mobil) sekitar pukul 8.30. 

Intermezzo, Pak Hasan ini recommended bgt lho! Dia kasih kita avanza tahun 2014  yang masih bagus, bersih, dan yang terpenting: hemat bensin! To be noted kalau selama 9 hari di Jawa Timur, kita hanya menghabiskan bensin IDR427K sajah. Buat yang mau kontek Pak Hasan, bisa DM ke saya yahh.. 

Setelah serah terima kunci dan isi bensin perdana, kami melanjutkan perjalanan langsung ke Malang. Bekal kami hanya Waze! Dan thank God sinyal XL kuat di jawa timur. Hehe. Bertolak dari Surabaya jam 9, sampai di Malang jam 11an. 

Karena belum bisa check in, kamipun melipir melaksanakan misi kedua (yang pertama kan you know what haha!) liburan kita: Wisata Kuliner.

First stop: Baso Presiden
Total yang kami habiskan untuk makanan dan minuman seperti pada gambar adalah IDR57K sajah!

Nyam nyam. Karena mengandalkan Waze, jadi saya nggak ingat alamatnya dimana. Tinggal ketik "baso presiden" langsung keluar petunjuk arah hehe. 

Restorannya terletak di pinggir rel kereta api. Jadi, setelah parkir, kami harus menyebrang rel dulu. Baru sampai. Dan ketika makanpun, kereta yang lewat2 menjadi salah satu "wahana" nya si bakso presiden ini. 

Saking terkenalnya si baso, antriannya puanjang rek! Udah panas, sumpek, antri... Hmmm It should be good. 

Mungkin hal itu yang membuat saya punya iverexpectation sama si bakso. Karena ternyata begitu mencicipi rasanya, saya masih lebih suka Baso Jawir Pesanggrahan dan bakso kota cak har di citra grand. Hehe.

Second stop: Toko Es Oen

Malang itu ternyata sangat kental dengan budaya jaman kumpeni nya.. Banyak sekali restoran kuno yang dibuka dari jaman kumpeni2 di Malang. Salah satunya Toko Es Oen! 

Kelebihannya, interiormya, sudah pasti kuno lah yah.. 
Tapi, tidak lebih dari itu.

Mungkin karena, lagi2 saya ini overexpectation. Kalau teman2 udah pernah makan es ragusa, yang juga terkenal dengan es nya yang sudah dari jaman nenek kakek kita, es ragusa menurut saya lebih enak. Dan, es Oen ini tidak murah sodara2! Atas se-emprit es dan kue yang kami makan diatas, kami harus membayar hampir 2x harga baso

Next destination! Pia Cap Mangkok, langsung di pabriknya di Tidar. 
Tadinya kami mau beliin seluruh umat manusia yang kami kenal di jakarta. Sayangnya pia ini umurnya pendek, cuma 2 minggu. Too bad. Karena saya cuti 2 minggu, so teman2 kantor definitely nggak dapet pia mangkok yaa.. Haha

Plus point dari pia mangkok: enak, garing, nggak terlalu coklat, mudah ditemui, dan nggak mahal. Terlebih, penjualnya nggak songong (lirik pia super terkenal di pulau sebrang) hehe

Akhirnya setelah sampai jam checkin kamipun check in ke hotel. Hotel yang kami book adalah OJ Best Western Hotel, yang ternyata terletak di tengah kota malang dan memiliki kamar yang bersih dan luas. Recommended!

Setelah checkin, kami tidak menyia-nyiakan waktu yang tersisa. Kami lanjut dengan next culinary destination! 

Cwie Mie Malang Hok Lay (yang juga founded di tahun-tahunnya kumpeni *katanya katanya*) 
Ini enak bangett!! Sayang perut ini tidak muat lagi untuk makan 2x :( 
Dan masih harus menyisakan ruangan kosong untuk the last dessert of the day. 

Desset malam itu kami lengkapi dengan kue Puthu Lanang yang super terkenal. Awalnya saya pikir puthu itu hanya dari Medan.. Ternyata ada juga puthu di Jawa hehe. Pardon my minimum knowledge. 

Puthu lanang nggak jauh dari OJ Best Western. Untuk itu, sambil menurunkan sisa2 cwie mie hoklay dalam perut, kami putiskan untuk jalkak dari hotel. 

Sampai disana, saya pikir saya akan melihat warung atau semacamnya. Ternyata tidak, puthu lanang ini hanya dijual di pinggiran jalan menggunakan meja. Mungkin karena itu harganya jd murce bangeet.. Dengan IDR10K, kita sudah bisa menikmati 10 puthu, atau 10 klepon, atau 10 cenil, atau 10 lupis, atau paduan kesemuanyahh.. Murah banget kan!! Nggak ada separo harga puthu di Jakarta *big smilee*


Hari keduaa.. 
Karena ke-cheapo-an kita, dan nampaknya sayang melewatkan satu saja kesempatan wiskul di Malang, kami tidak memesan breakfast di hotel. 

Awalnya kami mau makan Cwie Mie Gloria untuk sarapan pagi di dekat alun2 kota..Sayangnya belum buka :( Tapi namanya blessing in disguise, akhirnya kita mampir Rawon Nguling yang ternyata juga terkenal dan super enak.. 


Setelah perut kenyang, kami langsung melaju ke Museum Malang Tempo Doeloe. Sayangnya, karena ada acara fun bike di alun-alun Tugu, kami harus berputar2 mencari jalan ke Museum ini. 

Museum Malang Tempo Doeloe saya singkat ajah yah jadi MMTD, untuk mempermudah pengetikan hahah.. MMTD ini menceritakan terbentuknya kota Malang mulai dari jaman sebelum masehi. MMTD mengingatkan saya ke museum di Hong Kong (lupa namanya, yg pasti bukan MHKTD hehe) yang menceritakan mulai dari sejarah geografis hongkong sampai ke dinasti2 bersejarah.. 

Tiket masuk HANYA IDR15K!! Murah banget yahh.. 
(Sayang ada tangan jail yang coret2 temboknya)

Kalo kalian masih ingat cerita Ken Arok, Ken Dedes, Tunggul Ametung dan juga keris sakti yang membunuh turun temurun, di MMTD diceritakan lagi cerita itu lengkap dengan silsilah kerjaan Singasari Majapahit. (Msih inget kagakk sejarah kelas 3 SD nihh!!) 

Setelah cerita kerjaan, dilanjutkan dengan pendudukan kumpeni di Malang. Banyak banget dokumentasi2 (asli) peninggalan penjajahan kumpeni di Malang. 

Kalau kalian suka sejarah, MMTD salah satu tempat wajib dikunjungi di Malang. 

Setelah dari MMTD, kita masih merasa kenyang dan nggak sanggup kalau dilanjutkan langsung dengan makan siang. Hehe. Akhirnya kita jalan lagi menuju candi Singasari. 

Nggak banyak cerita di balik candi Singasari sih.. Hanya salah satu candi pemujaan (tadinya ada 7, tapi hanya ditemukan 1). Anehnya, candi ini berada di komplek perumahan. Nggak seperti candi2 besar yang terkenal yang sudah dirawat dengan baik. Masuknya pun hanya dipungut biaya "serelanya" oleh si bapak penjaga. 

Setelah dari Singasari, kami akhirnya memutuskan untuk makan sore (bukan makan siang atau makan malam yah). 

Makan sore dulu, mampir di Sate Bunul Pak Paino. 

Sate ini adalah sate pertama (next masih bbrp kali kita makan sate di Batu) dan sate terenak selama perjalanan kita. 

After nyate, kita tidak lupa kalau semuanya berasal dari yang Di Atas #ciehhh mampirlah kita ke Gereja KayuTangan. Gereja ini juga salah satu gedung kuno peninggalan belanda. Exteriornya bisa dibilang mirip Katedral Jakarta. Sayang nggak difoto, karena kami sudah buru2 mau misa. Dan interiornya seperti ini 
Mirip lah yahsama gereja-gereja kuno lain di Jakarta, seperti gereja Theresia menteng. 

Sepulang misa, perutnya si MT yang bottomless pun sudah meminta isi. *sigh* akhirnya kita malam2 makan ronde dan angsle Titoni. 

Semua orang pasti sudah tau ronde. Yang baru pernah saya dengar adalah angsle. Ternyata angsle ini isinya kuah santan hangat dicampur kacang hijau, mutiara (apa sih itu namanya yang seperti di hokben) dan lain2 (penjelasan ini sangat tidak menjelaskan yah!) haha. Sayangnya tidak sempat kami foto. Hehe. 

Hari ketiga dan hari terakhir di Malang! 
Kami mulai dengan "jalan pagi" hehe. Dari hotel, ke alun2 tugu, ke alun2 Malang, dan balik lagi ke Hotel. 

Rencana awalnya adalah jalan kaki dari hotel dan lari2 di alun2 Tugu. Tapi ternyata, orang2 Malang sudah memulai harinya (note, saat itu hari senin) dengancukup pagi. Jam 6 lewat, alun2 Tugu sudah ramai dengan kendaraan bermotor. Akhirnya kita urungkan niat untuk lari, dari pada nanti ditabrak motor. Anyway, banyak banget lho pengguna motor di Jawa dan mereka semua masih dengan baik menaati lampu merah!!

Akhirnya kami jalan2 di alun2 Malang. 
(Pardon my handsome husband who was holding his cemilan) 

Alun2 Malang itu benar2 rapih, terawat, rindang, dan bagus. Kalo bisa dibilang mungkin mirip hyde park syd tapi lebih kecil. Noted juga di alun2 masih banyakburung2 yang mampur dan beterbangan. Dan nggak ditembakin anak kampung hehe. 

Di perjalanan pulang kami melipir mengisi perut dengannasi pedas khas Malang. 

Terus terang saya lupa nama restonya. Karena ini hanya resto rumahan yang kami lihat di jalan menuju hotel dan sepertinya enak, akhirnya mampir. Untungnya, beneran enakk!! 

Sampailah kita di penghujung kunjungan kota Malang yang full of culinary spots! 

Jam 10 pagi kami sudah siap rapih jali di mobil untuk melanjutkan road trip ke kota Batu.

Next post yahh! Otherwise akan jadi kepanjangan :) 













Saturday, August 1, 2015

Hysterosalpingography - HSG

Ada yang bisa baca kata diatas dalam sekali sebut dan tanpa kesalahan? Let me know yah kalo ada dan kamu bukan dari medical school hehe.
Mama saya selalu bilang kalau saya orangnya tidak teliti dalam membaca dan menulis. Ternyata, setelah besar saya tau kenapa. Karena otak saya bekerja dengan membaca 1-3 huruf pertama dan terakhir. Seperti kata2 di atas, saya akan baca "Hystero or hysti something something lah.." Ternyata dari kecil otak malas ini sudah menjadi tanda lahir. :) 

Anyhow. Saya nggak akan membuat posting mengenai cara membaca dan cara otak saya bekerja. Sesuai judulnya, saya akan bahas mengenai HSG. :D

Life after marriage. 
Months after married, saya selalu dihujani dengan pertanyaan apakah saya sudah "isi". Kalau kata salah satu teman saya, itu merupakan siklus hidup manusia, ditanya tiada habisnya. Kita harus step out dan mengabaikan seluruh komentar orang, dan biarkan diri sendiri yang membuat keputusan.

Bulan-bulan awal, saya memang sepakat dengan diri saya sendiri (krn MT nggak setuju) untuk menjaga dahulu. Karena saya harus menempuh perjalanan cukup jauh menggunakan pesawat. Kemudian, sejak awal 2015, kami akhirnya sepakat untuk TTC (try to conceive). 

Dengan berjalannya waktu, orang2 semakin banyak yang bertanya apakah saya sudah isi. Terus terang saya adalah orang yang menerima dan mencerna "opini publik" dan "apa kata orang". Tanpa disadari, pertanyaan2 itu telah membuat saya jenuh. 

Setelah sekian bulan berusaha, namun belum menghasilkan, maka kami memutuskan untuk mulai pemeriksaan ke dokter obgyn. Keputusan ini diambil, terutama karena saya tidak mau "terlambat" bertindak, jika (amit2) ternyata ada sesuatu yang berbeda yang menghambat pembuahan. Kembali lagi, banyak opini yang menganggap saya terlalu terburu2. Belum 1 tahun menikah, harusnya sabar saja. Untuk apa ke dokter dst. Saya, sempat fed up, tapi akhirnya saya menutup telinga atas komentar2 semacam itu. Saya mulai bisa menerima nasihat teman saya untuk step out dan ignore semuanya.

Setelah bertanya ke beberpa rujukan, akhirnya saya putuskan untuk berkonsultasi dengan dokter Yani Toehgiono di RS PIK. For the record, dr. Yani adalah dokter yang membantu om dan tante saya setelah 6 tahun berusaha memiliki anak. Dan dia sudah sangat berpengalaman. Berbekal referensi ini, akhirnya kami pergi kesana. 

Intermezzo, sebelum kunjungan dr. yani, saya mendengar beberapa kasus "pasangan muda" yang nampaknya lagi marak (apasih). Salah satunya adalah PCOS. Singkatnya, PCOS adalah sel telur yang tidak matang dan tidak bisa dilakukan pembuahan. Penyebabnya banyak: genetik, hormon, makanan, dll.

Nah, dihantui dengan penyakit PCOS tersebut, kami akhirnya melakukan sesi pertama ke dr. Yani. Kunjungan pertama dr. Yani langsung menyuruh USG. USG yang ada di pikiran saya adalah usg melalui perut yang dikasih cairan dingin2 empuk. Hehe. Ternyata saya disuruh buka celana, tiduran, dan membuka dan menekuk kaki *shock* ternyata dr. Yani melakukan transvaginal ulatrasound. Usg yang dimasukan melalui vagina. Anyhow, beliau menyatakan "kok ini telurnya kecil yah.." 

Mendengar pernyataan itu, dikombinasikan dengan bayangan penyakit PCOs, kepercayaan diri sayapun runtuh. Padahal dokternya nggak bilang apa2 ttg pcos. Dia hanya memberikan obat subur yg dimakan saat mentruasi. Tapi, namanya jaman sekarang segala informasi sudah canggih, padahal nggak tau benar atau salah. Akhirnya saya menangis bombay ala2 drama sinetron pas jalan pulang haha!! 

Kunjungan kedua ke dokter, ternyata hasilnya bagus semua. Tinggal menunggu pembuahan. MT pun diberikan vitamin penguat sperm oleh dokter. Dan kami diberi jadwal untuk "bikin PR" *malu* haha!

Akhirnya dokter berpesan, kalau bulan ini gagal, bulan depan HSG yah. Nahloh! Makhluk apaan ituu.. 

Ternyata Tuhan berkehendak lain. Saya gagal bulan itu. Dokter suspected karena saya terserang demam saat masa subur. Huhu. Tapi tetap dia menyarankan HSG. 

HSG adalah:
  1. Hysterosalpingography (HSG) is a radiologic procedure to investigate the shape of the uterine cavity and the shape and patency of the fallopian tubes. It entails the injection of a radio-opaque material into the cervical canal and usually fluoroscopy with image intensification.
(Sumber: wikipedia) 

HSG dalam bahasa yang lebih sederhana adalah: pengecekan tuba falopi dengan menggunakan teknologi radiologi. 

Caranya? 
Kalo baca pasti horor sihh.. Intinya adalah menyemprotkan cairan antibiotik ke dalam kandungan untuk mengecek apakah ada penyempitan, perlengketan, atau gangguan lain pada rahim dan saluran tuba falopi. Karena itu, sebelum HSG, kita tidak boleh berhubungan. Dan harus menandatangani pernyataan "tidak hamil"

Setelah disemprot, perutnya nanti di foto rongent. Dan hasilnya dikasih lagi ke dokter. 

Hasil HSG saya?
Hasilnya: bau asap. Kenapa? Karena seperti membakar uang 900ribu di api unggun. Hasilnya normal semua. Beberpaa orang sudah bilang ke saya. Ciri2 orang memiliki gangguan tuba falopi adalah sakit yang berlebihan saat datang bulan. (Note: jangan percaya langsung dengan tulisan saya, ada baiknya pembaca melakukan research dan bertanya lebih lanjut ke dokter masing2) 

Perasaan saat di meja foto rontgent: horror! Karena melihat alat2nya. Perasaan saat HSG: ternyata tidak sakit, hanya tidak nyaman mendengar sesuatu masuk ke rahim melalui si miss V. Perasaan setelah HSG: seperti orang masuk angin dan kepingin boker. Dan penyakit perut ini berlangsung semalaman :( 
Perasaan waktu liat foto hasil HSG: buseeeettt daahh kek ada alat sepanjang 15 cm masuk ke rahim eikeee *horrooorrr* 

Ok, nampaknya saya telah memperhoror seluruh cerita ini. Haha

Hasil research baru2 ini mengatakan HSG meningkatkan kesuburan sampai 30% dalam 3 bulan pertama. Kenapa? As simple as krn setelah "ditiup" cairan HSG, saluran tuba falopi menjadi lebih "lengang". Haha. Dan sekarang sudah berjalan 2 bulan dengan hasil masih nihil hehe. 

Saya sih nggak berharap hasil research nya tepat, secara research nya pakai google docotr haha. Tapi ttp saja ada secuil porsi otak saya yg berharap2 cemas Haha.

Ok, mohon doa nya yahh readers! Ciao!
Buat readers yang juga lagi dalam proses TTC, smoga membantu memberi info yahh posting kali ini hehe. Good luck!


Friday, May 29, 2015

Mempertanggungjawabkan Kesalahan

Haiii *dadah dadah lagi*

Setelah post pertama di 2015 yang sangat berbobot *cih* akhirnya saya memberanikan diri untuk bercerita lagi di post kedua di 2015 (kayaknya udah kebanyakan nulis analisa nih, periode harus jelas semua HAHA! *padahal masih berstatus analis gadungan)

Ok, post kali ini kita akan membahas akar masalah dalam kehidupan kita bersama (apasih).
Di suatu hari ketika saya dan MT lagi jalan pulang di tol dalam kota, kami melihat kejadian (yang mungkin lumrah) tapi kalo dilihat tetap mengesalkan. Jadi, di bahu jalan di pintu tol tebet, ada polantas yang sedang berjaga. Tau sendiri kan kalau banyak banget orang lewat bahu jalan di tol dalam kota. Dan begitu melihat ada polisi, langsung pada menghindar ke kanan.

Nah, kejadiannya saat itu, ada 2 mobil yang pas banget di bahu jalan. Mobil pertama berpelat jendral. Mobil kedua adalah mobil rakyat biasa. Pasti kalian sudah bisa menebak kan apa yang terjadi berikutnya? Yup betul, mobil pertama dibiarkan lewat, bahkan "disuruh" lewat oleh polisinya, karena sang polisi menggerakkan lampu tangan berwarna merah di tangannya sebagai penanda pemberi jalan. Setelah mobil pertama lewat, mobil kedua langsung disetop oleh 2 orang polisi. *sigh* Pasti kalian berfikir seperti saya, ini memang kejadian lumrah, tapi ketika melihatnya sendiri tetap saja sakit hati dan merasa ada perlakuan tidak adil. Apalagi kalau saya yang menjadi pengendara mobil kedua.

Dari kejadian itu, saya memberikan statemen seperti ini ke MT:
Kalau aku jadi si mobil kedua, aku akan berhenti nih.. Aku buka kaca separuh. Polisi kemudian akan bertanya "SIM dan STNKnya Mbak?" Aku akan berkelit sebisa mungkin menanyakan ke pak polisi kenapa mobil depan tidak ditilang, mobil saya ditilang. Dan aku akan mengeluarkan statement "Kenapa Pak? Apakarena mobil Jendral, bapak tidak berani?" Dan aku nggak akan mau memberikan SIM dan STNK apalagi sampai harus membayar tilang. Sebagai orang yang SANGAT tidak suka diperlakukan tidak adil, aku nggak akan bergeming seberapapun polisi itu akan memarahi aku.

Jawabannya MT nggak saya duga HAHA (seperti biasa). Emang dasar MT itu org palling lurus yang pernah saya lihat seumur hidup saya (cie ile promosi). Dia bilang kurang lebih begini:
In a way kamu benar. Tapi aku liat dari sisi lain. Kamu itu minta dibenarkan atas perbuatan yang salah. Dan menyeret2 orang lain (si mobil jendral) untuk diperlakukan sama. Next, kalau kamu berbuat dosa karena orang-orang lain juga berbuat dosa, bukan berarti kamu itu berbuat kebenaran. Kamu tetap berbuat dosa, kamu tetap salah. Coba bayangkan kalo nanti kamu di pintu surga (red: inget yah guys, MT ini seksi rohani selama 3 tahun di SMA, putra altar, senior THS, and any other things u named it HAHA), Tuhan akan bilang "kenapa kamu masuk bahu jalan? itu kan dosa" Kamu nggak akan bisa bilang "Mobil jendral ajah boleh masuk, kenapa saya nggak" Kamu yah harus mempertanggung jawabkan perbuatan kamu sendiri. Nggak bisa kamu berdalih "karena dia juga, saya juga"

DEG! begitu dengar jawaban si MT, saya jd merasa orang yang sangaaaaattt picik! orang yang sangaaaat kecil. OMG My husband is a 40 years old man (baca: wise man) haha!

Intinya dia berpesan ke saya bahwa saya harus bertanggung jawab atas segala perbuatan saya. Bukan karena kesalahan orang lain dibenarkan lantas saya juga ingin kesalahan saya dibenarkan.

Pesan buat teman-teman yang baca dan sudah memiliki pemikiran seperti MT: kalian hebat! saya salut sama orang-orang seperti kalian. I am lucky I'm marrying one of you :D

Pesan buat teman-teman yang baca dan memiliki pemikiran seperti saya: mulai yuk punya perspektif tanggung jawab atas perbuatan kita. Niscaya Indonesia akan punya lebih banyak lagi orang-orang yang bertanggung jawab.

Ciao guys!

Monday, May 4, 2015

One More Step

Hai hai!! Sudah lama buanggeet nggak nulis! Jadi terkesan saya ini (sok) sibuk yah setelah married.. Kata orang, kehidupan wanita itu berakhir setelah menikah, sedangkan pria baru dimulai. Salah besar deh ituu haha Malah kehidupan tuh baru benar2 dimulai saat setelah menikah. #truestory #sokdewasa 

Okeh, kenapa saya sudah lama nggak nulis blog?? Karena saya binguung apa ajah yg mau diceritakan dulu.. Banyak banget yang ada di pikiran, tapi blm ketemu mood yang pas untuk nulis #halah hehe 

Ngomong2 soal kehidupan baru dimulai, benar adanya lho! Coba tanya deh sama pasangan2 muda yang baru menikah dan dengan catatan sudah mulai hidup sendiri dan terpisah dari orang tua/ mertua. Mulai deh semua hal dilakukan sendiri, baru berasa susahnya hidup. #curcol Mulai dari hal sepele seperti: bayar listrik, bayar TV berlangganan.. Sampai hal2 berat seperti: gosok baju sendiri, sapu, ngepel, dan ngajarin pembantu. Jalau dulu, di rumah ortu sih semuanya saya tahu beres deh.. Tinggal pulang makan tidur. Beres! 

Tapi bukan berarti hidup berumah tangga itu sukit kok! (Kata orang yang belum setahun berumah tangga haha!! Dan keabsahannya tidak dapat dipercaya) Sampai sejauh ini sih dinikmati ajah sih. Seperti bangun jam 4an untuk masak dan menyiapkan bekal kekantor, menghabiskan weekend dengan bebersih rumah. Nggak gampang sih awalnya. Tanya ajah si MT, udah berapa kali saya nangis tanpa sebab cuman krn kesal kecapean dan udah berapa kali saya ngerengek minta jalan2 instead of bebersih di rumah. Hehe. Untungnya saya punya suami yang  bijaksana, sebijaksana wajahnya, walaupun usia sebenarnya masih muda haha!! (Kalau nggak ngerti apa yang saya bicarakan, Please refer to below foto) 
PS: takut empunya foto marah, jadi saya blur yahh haha

Kalo ajah si MT itu trempamental, pasti kita nggak akan survive deh. Untungnya MT (again) sebijaksana usia mukanya hihi (Maapkan sayaahh!! *kabur*) 

Anyhow, balik lagi ke topik. Hehe
Salah satu kelebihan post married adalah, hidup bebas dengan keputusan dan tanggung jawab sendiri. Tapi selain itu tetap harus mempertimbangkan apa kata suami donk. Biar bagaimanapun kan suami kita adalah partner sehidup semati kita #tsahh kalo keputusan yang kita ambil mematikan, maka hal itu mematikan kita berdua. So, pendapat suami itu penting. Begitu juga sebaliknya, denger nggak MT? Haha!! #kode) 

Satu lagi yang saya suka dengan hidup dirumah sendiri: masak! Dari sejak hidup merantau di oz, saya sudah merasa kalau saya punya hobby memasak. Kalau pulang kuliah lagi penat banget, hal yang saya lalukan adalah ke grocery store beli bahan2 untuk masak dan mencoba resep. Kebiasaan itu saya teruskan sampai saat saya di Jakarta. Tapi ada hambatannya, yaitu: dapur di rumah mama sibuk most of the time. So saya bisa pakai dapur terbatas. Beda sama rumah sendiri. Bisa pakai dapur sesuka hati. Dan untuknya lagi bersuamikan MT adalah: MT nggak pernah (sama sekali nggak pernah lho) bilang masakan saya nggak enak  haha entah laper, rakus, atau memang enak, dia selalu menghabiskan bersih semua bekal yang saya bungkusin  haha. Simple thing yang membuat saya senang haha. 

Banana bread! Salah satu contoh percobaan masakan hehe

Intinya, married is a process. Proses jadi lebih dewasa. 
Beberpa bulan terakhir saya sering cerita2 sama salah satu senior saya dulu di kantor lama (dan sekarang sekantor lagi.. Hey kamu kalau sadar, jgn GR yah haha!) dulu, waktu masih dikantor lama, saya menganggap dia itu bukan teman main kita2 karena doi 1) lebih tua bbrp tahun; 2) sudah married, jadi nggak nyambung. Tapi akhir2 ini jadi nyambung karena, simple, I'm entering her world haha. "One more step Jadi lebih dewasa" (bahasa sederhananya: jadi ibu2/ ajuma haha!) 

Yah itulah sekilas kehidupan saya after marriage. semoga posting berikutnya tidak berjarak terlalu jauh dengan posting ini yaa.. Haha! 

Ciao!


Monday, January 26, 2015

Vendor Review (yang sudah hampir terlupakan)

Hallo semuaa!

Sekejap mata saja, satu tahun sudah terlewatkan dari hari H :) like only a-blink-away! hehe

Sebelum saya tenggelam lagi dengan kesibukan yang lain, saya mau menyempatkan diri untuk melakukan Vendor review di pernikahan saya. :)

Ok, kita mulai dengan cara penilaian saya yang suka-suka saya. Saya akan memberi nilai 10 pada vendor yang paling baik, dan akan berkurang 1 point di setiap kekurangan mereka yang saya temukan. So, for all bride-to-be yang nggak sengaja masuk ke blog saya ini, ENJOY! :)

Gedung: SMESCO, melalui BRP management (CP: Mas Fadil).
Nilai: 10/10
Saya sudah pernah membahas sedikit tentang gedung ini disini
Secara garis besar, saya puas dengan pelayanan gedung smesco dan BRP Management. Mas Fadil sangat kooperatif membantu persiapan sampai dengan hari H pelaksanaan.
Sebenarnya BRP juga memiliki jasa WO, tapi sayangnya mereka tidak dapat melayani dari acara pagi hari. Hanya melayani acara di gedung saja. Jadi saya tetap menggunakan WO dari luar. Namun demikian, Mas Fadil & team tetap bertanggung jawab ngurusin urusan2 kita di Technical Meeting, even sampai hari H. Mereka bisa ber-koordinasi dengan WO yang saya hire terpisah. So, a perfect number for them. Give applause! :)

Gereja: Kapel MBK
Nilai: 9/10
Dari awal kami mencari tempat pemberkatan yang intimate dan bisa menampung semua tamu undangan. Tempat itu harus: tidak terlalu besar seperti gereja sehingga terlihat kosong dan tidak terlalu kecil sehingga bisa menampung seluruh keluarga dan teman2 yang tidak bisa datang ke acara di malam hari (karena pada hari yang bersamaan, kami memiliki 2 orang teman yang hari pernikahannya sama dengan kami). Tempat itu juga harus, mudah dijangkau dan terletak didekat hotel atau tempat apapun yang kita gunakan untuk shooting di pagi hari. hehe.
Long story short, kami memilih Kapel MBK. dari sisi pelayanan, MBK agak sulit. Sulit dihubungi, sulit di booking. Karena kita harus datang sendiri ke sekretariat nya untuk booking tempat. Ini agak sedikit merepotkan karena: kami sama2 bekerja kantoran yang penuh di setiap hari, senin-jumat; dan kami sama2 bukan berparoki di MBK.
Tapi overall, Kapel MBK is still good, intimate, and nice. :) Bapak Koster-nya (saya lupa namanya, maap yah Pak), juga mudah dihubungi untuk bookling waktu gladi bersih. So, NINE for you, MBK :)

Bridal: Ivory
Nilai: 8/10
Delapan saya rasa pantas banget untuk IVORY Bridal. Dengan kata lain saya akan menyarankan teman saya kalau mereka bertanya, untuk memakai Ivory. TAPI. Saya tidak akan menyarankan teman saya untuk mengambil beberapa service disini.
Urusan sewa baju dan MUA, nggak usah ditanya lagi, Ivory has been one of the best. Banyak teman saya yang suka sama baju yang saya pakai, karena baju tersebut simple, yet elegan. (hehe GR). Guess what, itu bajunya baju paket kelas 3 (saya lupa nama paketnya), yang pasti bukan baju "tangan pertama" dan bukan baju design pribadi. What I am trying to say is: even saya nggak ambil paket paling mahal, tapi mereka punya banyak stok baju2 bagus.
MUA di Ivory ada 3 macam: Ci Ivone (anaknya yang punya Ivory, katanya sih gitu), Ci Rina, dan Ko Acong. Pastinya menggunakan Ci Ivonne mahal donk yah.. so saya pakai Ci Rina. TOP make up nya. Beberapa orang mungkin akan suka dengan ko Acong, tp for me ko Acong terlalu soft dan kurang pas buat saya yg pribadinya tidak soft sama sekali HAHA. Tapi Ci Rina ini make up nya sangat detail. So dia membutuhkan waktu yang sedikit lebih lama.
Satu hal yang saya tidak suka dengan Ivory adalah baju bridesmaid nya kecil2! Mereka bilang "kan biasanya yang jadi BM itu anak2 SMP SMA ciii" Yah elah saya ky merit di tahun 90an. 
In short, 8 adalah nilai yang pantas buat Ivory! give applause!!

Catering: Bali Indah 8/10
Nggak ada yang meragukan makanan Bali Indah. Soal rasa, masakannya ok banget! Soal service, should be fine. the down sides are: 1) penggantian PIC secara mendadak di hari H membuat WO saya lumayan kalang kabut mencari PIC nya., 2) saya menggunakan 1 stall dari luar, dan Bali Indah sudah agree. Namun mereka tidak menyiapkam jumlah piring sesuai dengan agreed numbers yang mereka janjikan. But overall, Bali Indah is a great addition to my D day :) 

Entertainment: Voice Brother 10/10
Pak Tony adalah owner, merangkap MC nya VB. Penampilan Pak Tony itu jenaka, menurut kami sesuai untuk pesta pernikahan dengan mayoritas tamu adalah orang tua. Makanya akhirnya kami putuskan menggunakan jasa VB. Pak Tony pun memberikan bonus2 seperti tambahan sound system untuk foyer di luar ruangan, salah satu pemain gitar merangkap menjadi penyanyi sehingga saya punya full band plus 2 singers ( ce &co). Di hari H, Pak Tony nya sakittt!! yah ini bukan salah siapa2, sakit itu kan musibah. Tapi beliau mengganti MC nya dengan MC yg nggak kalah ok. saya lupa namanya.. maap yahh pak MC!! MC baru ini jam terbangnya juga nampaknya banyak, dan dia lebih "masa kini" a.k.a masih lebih muda dibanding Pak Tony. So, perfect score tetap saya berikan ke VB karena mereka sangat baik delivered their services!

Photo hari H: Imperial Photo (8)/10 ( sementara)
Ko Lukman, owner sekaligus PIC, sekaligus photographer IP sangat ramah dan suka memberikan ide2 bagus. Namun demikian, again, di hari H dia kena musibah yang menyebabkan kakinya luka dan nggak bisa perform. Then dia digantikan oleh anaknya (again, saya lupa namanya haha maap yahhh!!) 
Over all sih performa si IP team ini bagus. But several critics from me: 1) beberapa foto menurut kami pengambilan sudutnya kurang pas. Seperti foto saat Tea Pai dan foto2 saat di gereja, 2) pemindahtanganan tanggung jawab antara Ko Lukman ke anaknya nampakmya kurang smooth. Saya sudah mengirimkan foto masa2 kecil dan pacaran saya dan anto untuk di pasang di slide SDE. Tapi, slide itu nggak dipasang karena si anaknya mengaku belum dapat apa2 daribapaknya. hmmmmm... akhirnya sih saya dengan sigap mengirim sisa2 perjuangan saya dr HP dan dipasang apa adanya. saya agak kecewa sama kejadian ini. karena mengumpulkan foto masa kecil itu nggak mudah sama sekaliii.... :( But, untuk SDE nya sendiri banyak yang bilang baguusss :) 
anyhow, album IP belum di tangan saya sampai sekarang. Bukan kesalahan mereka kook. Ini kesalahan saya haha karena saya baru memilih2 master fotonya setahun kemudian HAHA .
Sementara kami memberikan 8 untuk IP. kalau album sudah jadi, akan kami update yahh...

Dekor: Oemah72 10/10
Saya suka dekor dan orang2 dekornya (titik). Kenapa? karena mereka sama sekali nggak neko2. sesuai kemauan dan nggak pake "dikit2 tambah.. dikit2 tambah.." 
Bahkan di H - 3 saya di tlp oleh ownernya untuk menawarkan saya menggunakan "upgraded decor" tanpa nambah. hehe. Ini hoki di saya sih. Karena orang yang pesta di smesco di siang hari menggunakan upgraded decor. Nah, untuk mempermudah mereka (nggak usah ganti2 lagi ke std decor) , mereka menawarkan saya menggunakan upgraded decor dengan warna yang disesuaikan dengan warna theme saya! Yeayy!!

WO: Best WO 9/10
Best WO ini ownernya si Wilson ( thank God saya nggak lupa namanya). Pertama kali ketemu ini anak, masih keciiilll.. *oops* masih kuliah sih pada saat itu. tapi saya salut sama dia, bisa punya inisiatif menjalankan WO. Anyhow, performa Wilson nya sih nggak bisa diragukan lagi. Karena udah berpengalaman, dia pun ternyata punya lengalaman WO di MBK dan di Smesco. So, semuanya beres dia aturin. One down side of Best WO: Wilson is the one man show. Beberapa bridesmaid saya agak kecewa karena saat mereka menanyakan sesuatu ke team WO sering mendapatkan jawaban "nggak tau," Tapi untungnya di hari H, Wilson can handle them all. dan acara bisa berjalan dengan sangat lancaarr! Thanks Best WO!!


Nampaknya cukup sekian reviewnya. Vendor2 yang lain2 yang tidak menyangkut acara tidak saya review yah.. karena pada dasarnya saya ini pemalas.hehe Tulisan ini sudah menjadi draft sejak 7 bulan lalu. dan baru bisa saya selesaikan hari ini :( *bukti kemalasan saya* :D 

Smoga membantu untuk yg lagi wed-prep!!
Ciao!!